Olahan Beras Selain Nasi Yang Enak dan Pastinya Lezat

Olahan Beras Selain Nasi Yang Enak dan Pastinya Lezat

Olahan Beras Selain Nasi Yang Enak dan Pastinya Lezat

Olahan Beras Selain Nasi Yang Enak dan Pastinya Lezat
Blog Unik

Olahan Beras Selain Nasi –  Sebagai salah satu makanan andalan Indonesia, nasi sangat erat kaitannya dengan kehidupan masyarakat Indonesia. Hal ini tidak bisa dipisahkan, bahkan ada ungkapan yang berbunyi, “Kalau kamu tidak makan nasi, kamu belum pernah makan nama ini.” Dalam keseharian masyarakat, nasi sedekat mungkin dengan pendapatan utama masyarakat, yaitu terutama berasal dari sektor pertanian. Indonesia memang lumbung padi, dan itu faktanya.

Selain beras, masyarakat Indonesia juga memiliki kearifan tersendiri dalam mengolah beras sebagai bahan baku pangan nonkonvensional. Setiap daerah memiliki cara unik dalam menciptakan masakan yang lezat dan merupakan warisan nusantara. Makanan tersebut berbahan dasar nasi dan dapat menggantikan nasi untuk memenuhi kebutuhan kalori harian kita.Beberapa di antaranya dapat dirangkum sebagai berikut.

1. Lemang

Lemang
detikFood

KOMPAS.com – Lemang merupakan jajanan yang terdapat di beberapa daerah di Sumatera (termasuk Bengkulu). Dengan ketan hitam dan gula merah, jajanan yang dimasak dalam tabung bambu akan semakin nikmat. Di kota Bengkulu cobalah menyusuri Jalan Sungai Rupat, Kelurahan Barat Lingkar, Kecamatan Selebar hingga sampai di Desa Pagar Dewa tepatnya. Di sini, Anda akan menemukan puluhan warung kecil yang menjual jajanan Leman.

Pedagang biasanya mengenakan biaya Rp 5.000 untuk batang yang panjangnya sekitar 40 cm. Jika ingin membeli terasi ketan hitam atau gula merah, Anda hanya perlu membayar Rp 5.000 per cangkir. Lemang yang terbuat dari beras ketan diolah dengan santan dan dimasukkan ke dalam bambu. Kemudian bakar bambu tersebut. Cara memasak ini menghasilkan rasa dan aroma yang sangat unik, seperti di Indonesia kuno.

Pemilihan bambu pun tidak sembarangan. Bambu yang dibutuhkan adalah bambu yang berkulit tebal karena harus tahan terhadap api. Jika kulitnya tipis, dapat merusak rasa dari rasa lemon itu sendiri. Salah satunya terlihat dari kepadatan lemang. Mangga yang dimasak dengan bambu lebih tebal. Aroma bambunya juga sangat enak. Suku Lemang di antara beberapa suku bangsa di masyarakat Bangkulu, seperti suku Serawai yang tinggal di Kabupaten Seluma, dianggap sebagai menu penting menjelang hari raya dan perayaan penting (termasuk jamuan pernikahan).

Namun peralihan fast food dan semua makanan Leman praktis relatif sudah mulai ditinggalkan, sehingga diperlukan inovasi dan kreativitas baru untuk mempertahankan makanan warisan budaya ini.

2. Ketupat

Ketupat
Merdeka.com

suzannescuisine – Ketupat merupakan salah satu olahan nasi yang bisa ditemukan di seluruh Indonesia. Nama lain untuk daerah tertentu antara lain Kupat (Sunda) dan Tipat (Bali), Topat (Sasak), Katupat (Banjar), dll. Ketupat dibuat dengan membungkus nasi di atas daun kelapa muda kemudian membentuknya dengan cara ini. Beberapa ditekuk menjadi tujuh sudut (kepalan tangan), dan beberapa ditekuk menjadi enam sudut (jajaran genjang). Ketupat biasanya digunakan dalam acara-acara besar umat Islam seperti Idul Fitri. Ketupat biasanya digunakan dengan berbagai makanan, seperti lotek, gado-gado, sate, dll.

Fakta membuktikan bahwa ketupat sudah ada sejak jaman agama Buddha di India. Ketupat sudah lama menjadi bagian dari tradisi Lebaran di Indonesia. Ketupat pertama kali diperkenalkan oleh Sunan Kalijaga pada abad ke-15 dengan tujuan menyebarkan agama Islam di pulau Jawa. Perpaduan budaya dan kepercayaan ini pada akhirnya dapat mengubah kesakralan berlian menjadi tradisi Islam.

Kini dalam rilisnya, Sunan Kalijaga mengembangkan istilah “Bakda”. Bakda sendiri artinya “setelah”. Dua jenis Bakda yang ditanam, yakni Bakda Lebaran dan Bakda Kupat. Bakda Lebaran adalah era Idul Fitri (Idul Fitri), dan seluruh umat Islam melarang puasa. Sekaligus, Bakda Kupat merupakan hari raya bagi masyarakat Syawal yang berpuasa selama enam hari. Biasanya Bakda Kupat diadakan satu minggu setelah festival Libaran.

Ketupat atau kupat sendiri merupakan singkatan dari istilah “pengakuan cepat” dalam bahasa Jawa yang artinya mengakui kesalahan. Namun, sebagian orang mengatakan bahwa kupat adalah singkatan dari “laku papat” atau empat gerakan. Tradisi Sungkeman yang sering dilakukan merupakan wujud pengakuan cepat masyarakat Jawa. Sungkeman berbaris, berlutut di depan orang tuanya, dan meminta maaf atas semua kesalahan sebelumnya. Sampai saat ini adat- istiadat Sungkeman masih dibudidayakan di golongan warga Jawa. Adat- istiadat sungkeman mengarahkan berartinya menghormati orang tua, rendah hati serta meminta orang tua untuk tulus dan pemaaf.

Baca Juga : 10 Restoran Italia di Jakarta Paling Menarik

3. Arem – arem

Arem - arem
Selerasa.com

Arem-arem merupakan jajanan pasar yang sekilas terlihat mirip dengan Lemper. Bentuknya ramping, dibungkus daun pisang. Bedanya, area arena terbuat dari nasi Alon yang diperas dengan isian. Fungsi isian ini mirip dengan lauk pauk, dan bisa dimakan tanpa lauk yang lain.

Jenis isian di daerah tersebut sangat beragam. Bahan-bahan ini dibuat khusus sesuai selera dan tingkat ekonomi konsumen. Di desa-desa terpencil, Anda akan menemukan arena yang dipenuhi kentang goreng dan wortel. Ada juga area arena yang penuh sambal oncom. Di area perkantoran atau lebih tinggi, Anda bisa menemukan area arena dengan semur daging, termasuk daging sapi atau ayam goreng.

Sebagai menu sarapan pagi, arena biasanya menyajikan berbagai jenis gorengan, seperti akzi, tahu, risole, dan kacang goreng tepung. Jangan lupa, sebagai pelengkap disediakan bubuk cabai atau selai kacang agar lebih enak saat dikonsumsi.

Selain untuk menu sarapan pagi, arem-arem juga banyak digunakan sebagai camilan dalam rapat atau seminar. Karena bentuk dan perkenalannya yang ringkas, Arem-arem biasanya juga digunakan sebagai persiapan piknik atau hiburan keluarga.

4. Buras

Buras
cookandrecipe.com

Tentunya di banyak suku mereka memiliki beragam makanan khas yang biasanya disediakan saat acara besar bersama keluarga datang. Inilah yang kami lihat pada keluarga suku Bugis di Palunan Sulawesi. Mereka merayakan syukuran keluarga dengan menawarkan spesialisasi khas dari suku itu. Makanan atau masakan khasnya disebut Buras atau mereka (Buji orang orang suku Bugis, red) sering disebut Buras. Sekilas Buras sangat mirip dengan Lemper, kue basah khas Jawa. Tapi apa perbedaan antara kedua makanan ini dan bahan dasarnya.

Buras di sana terbuat dari beras, sedangkan Lemper dibuat dari beberapa bahan baku. Mulailah dengan ubi jalar, pisang, dan beras ketan. Itu dia, mirip dengan kedua jajanan ini karena sama-sama dibungkus dengan daun pisang selaku kulitnya. Buras sendiri banyak dimakan oleh masyarakat Bugis dengan beberapa campuran makanan lainnya. Seperti kari ayam dan telur. Saat menggelar perayaan keluarga, ketiga makanan ini wajib disediakan untuk menemani Buras.

Selain bingkisan khusus keluarga, buras juga harus diberikan jika hari raya keagamaan (seperti Idul Fitri dan Idul Adha) datang. Nyatanya, buras tidak jauh berbeda dengan olahan berbahan dasar beras lainnya seperti ketupat. Lebih penting lagi, ketika perayaan khusus keluarga dan festival keagamaan tiba, Ketupat telah menjadi tradisi yang harus dilayani. Padahal, ketupat harus dicampur dengan kari ayam, daging, dan telur. Namun rasa Buras sangat berbeda dengan Ketupat. Karena Buras dimasak khusus dengan santan. Inilah kenapa rasanya enak, dan saat mencicipi buras, aromanya begitu unik. Ternyata tidak hanya rasa yang berbeda, kemasan ketupat dari daun kelapa dan daun pandan juga membedakan dua makanan wajib tersebut.

Cara membuat Blas tidaklah sulit. Karena bagi yang ingin mencoba menyediakan beberapa bahan saja sudah cukup. Misalnya bahan utama beras, santan, daun salam, garam secukupnya, daun pisang muda untuk kemasan dan tali rafia untuk kertas kado tersedia sesuai permintaan. Setelah semua bahan disiapkan, cuci beras terlebih dahulu hingga benar-benar bersih, lalu tiriskan dan kukus. Kemudian rebus santan dan daun salam, dan lumuri dengan garam secukupnya hingga mendidih. Jika sudah terlanjur melakukan langkah ini, lanjutkan dengan menambahkan nasi setengah matang ke dalam santan. Tunggu hingga santan masuk ke dalam nasi, lalu angkat. Bersiaplah untuk membungkus adonan Buras. Setelah menyelesaikan semua langkah di atas, siapkan daun pisang yang masih muda, dan siapkan untuk membungkus adonan buras pada daun pisang yang sudah dibentuk persegi panjang (disarankan tiga bentuk dalam satu paket), lalu ikat dengan daun rafia untuk membuatnya. kencang Kemudian kukus selama satu jam lagi. Jika sudah matang, Anda pasti bisa mencicipi hasil buras Anda sendiri.

Baca Juga : 10 Makanan Khas Sumatera Utara yang Terkenal Lezat

5. Lontong

Lontong
Serambi Indonesia – Tribunnews.com

Longtong (longtong) yang besar di Jawa merupakan jenis nasi olahan dengan banyak varian dan paling mudah ditemukan, berbahan dasar nasi setengah matang alias nasi setengah jadi atau nasi mentah. Nasi setengah jadi ini dibungkus dengan daun pisang berbentuk silinder atau tubular. Kemudian perbaiki ujung atas dan bawah dengan menyematkan tusuk lidi.

Aromanya khas sebab dibungkus dengan daun pisang, dan kadangkala bercorak hijau di bagian luar dan putih di bagian tengahnya. Lontong kerap dihidangkan oleh orang di pulau Jawa. Kerap dijadikan selaku pengganti nasi.

Di Indonesia lontong terdapat 2 berbagai ialah lontong polos serta lontong isi. Lontong bermuatan bagian sayur- mayur serta oncom lezat dimakan bersama dengan santapan lain. Sesungguhnya lontong isi merupakan arem- arem dalam kuliner Jawa. Lontong polos umumnya dihidangkan dengan sayur enak sebab rasanya payau. Di bermacam wilayah, lontong dihidangkan dengan bermacam lauk ajudan serta mempunyai julukan tertentu, mulai dari lontong sayur, lontong balap, lontong tanda go meh serta lain– lain.
miliki tekstur yang keras dan lengket. Karena perpaduan santan dan kacang-kacangan, rasanya manis dan lengket. Isi pada lepet tersebut banyak macamnya, seperti kacang tanah, kacang merah, kacang tolo serta bisa juga kacang koro. Bahan dasar kue lepet tidak hanya beras ketan saja. Ladang jagung di Jawa Timur (seperti Lamongan dan Tuban) memiliki rasa yang unik. Skipping jagung berbeda dengan skipping biasa. Kertas pembungkusnya tidak menggunakan daun pisang, melainkan menggunakan sekam jagung manis. Jagung kuping Lamongan rasanya lebih manis, sedangkan jagung kuping Tuban terasa lebih asin.

6. Lepet

Lepet
detikFood

Kue lepet adalah jajanan khas Betawi, Jawa, dan Sunda, terbuat dari beras ketan. Bentuknya mirip dengan lontong, tetapi meLontong

Lepet memiliki filosofi dalam bahasa jawa yaitu diam kang rapet atau tertutup rapat. Filosofi ini berarti bahwa setelah mengakui kesalahan (cepat), pihak lain dapat memaafkan dan berusaha untuk tidak mengungkitnya lagi. Inilah alasan mengapa ikatan persaudaraan diikat sebagai sesuatu yang lengket.

Orang Betawi mengenal dua macam lepet, yang satu kue lepet berisi kacang panjang (kacang merah), dan lepet berisi beras ketan, biasa dimakan dengan jinka (sambal gula merah santan). Orang Dan Dan biasa menyebut “lepet” “leupeut”. Dan Dan pernah menyantap lepet isi tahu dan kacang Sumedang.

7. Bakcang

Bakcang
Sajian Sedap – Grid.ID

Apakah Anda tahu makanan yang disebut bacang? Makanan segitiga ini adalah masakan tradisional Cina. Segitiga atau lebih tepatnya berbentuk limas segitiga. Bacang terbuat dari nasi dan diisi dengan ayam yang dimasak dengan kecap (atau daging non-halal yang dimakan oleh non-Muslim). Ada juga bahannya seperti tahu dan telur.

Selain dibuat dari beras, buncis juga bisa dibuat dari beras ketan. Makanan jenis ini pembungkusanya menggunakan daun bambu dan diikat dengan tali agar daunnya tidak terbuka. Bacang sudah menjadi makanan yang bisa didapatkan para pedagang di pasar setiap hari. Tetapi, sebelum dijajakan secara umum, makanan ini hanya disantap pada saat perayaan suku Tionghoa Indonesia (yaitu Festival Peh Cun). Pada festival ini masyarakat Tionghoa akan mendoakan leluhurnya dan memberikan siomay yang sudah dibuatkan. Di festival ini juga ada lomba perahu naga. Festival Peh Cun dirayakan setiap 5 hari pada hari ke-5 bulan ke-5 dari kalender Tiongkok.

Sejarah Bakkan ini bisa ditelusuri kembali ke abad ketiga SM Ada 6 negara besar, yang terbesar juga sangat berkuasa. 6 negara ini bersatu untuk melawan satu negara kuat itu. Negara Qu adalah salah satu dari 6 negara. Di Negara Bagian Qu, ada seorang pendeta setia bernama Qu Yuan. Pada suatu hari, Qu Yuan memperingatkan kepadanya rajanya bahwasanya Qin, negara terkuat, ingin menghancurkan Qu. Tetapi raja tidak mendengarkan, jadi Qu Guo dihancurkan dalam serangan itu. Qu Yuan merasa sangat sedih karena negaranya hancur dan rakyatnya menjadi korban. Akhirnya dia menceburkan diri ke Sungai Milo. Orang-orang merasa sedih dan mencari tubuh Qu Yuan sambil melempar makanan untuk mencegah ikan dan makhluk di sungai memakan tubuhnya.

Share and Enjoy !

0Shares

suzcuise31

0Shares
0 0